Ruam dan Kondisi Kulit Lainnya Pada Penyakit Diabetes

Ruam dan Kondisi Kulit Lainnya Pada Penyakit Diabetes

Ruam dan Kondisi Kulit Lainnya Pada Penyakit Diabetes – Orang dengan diabetes memiliki risiko lebih tinggi mengalami ruam kulit seperti acanthosis nigricans. Gula darah tinggi (hiperglikemia) sering disalahkan. Ruam juga bisa menjadi tanda pradiabetes. Banyak ruam diabetes hilang setelah gula darah terkendali. Manajemen diabetes dan perawatan kulit yang tepat dapat mencegah masalah kulit yang dapat menyebabkan infeksi serius.

Apa itu ruam diabetes?

Diabetes mempengaruhi berbagai bagian tubuh Anda, termasuk kulit Anda. Diperkirakan 1 dari 3 orang dengan diabetes (Tipe 1 atau Tipe 2) akan mengalami ruam kulit atau masalah kulit lainnya di beberapa titik. sbobetonline

Ketika Anda menderita diabetes, peluang Anda untuk memiliki kulit kering dan gatal lebih tinggi daripada seseorang yang tidak memiliki penyakit tersebut. Anda juga lebih mungkin untuk mendapatkan kondisi kulit terkait diabetes lainnya.

Apa yang menyebabkan ruam diabetes?

Bagi orang yang tidak menderita diabetes, ruam kulit mungkin merupakan tanda pertama gula darah tinggi (hiperglikemia) atau pradiabetes. Penyedia layanan kesehatan Anda dapat membantu Anda mengambil langkah-langkah untuk mencegah diabetes.

Jika Anda minum obat untuk diabetes, ruam kulit mungkin menunjukkan bahwa Anda perlu menyesuaikan perawatan untuk menurunkan kadar gula darah (glukosa). Beberapa ruam lain terjadi akibat berkurangnya aliran darah ke ekstremitas (tangan dan kaki).

Seperti apa ruam diabetes itu?

Ruam diabetes terlihat berbeda tergantung pada jenis dan penyebabnya.

Beberapa ruam diabetes hanya mempengaruhi penderita diabetes. Mereka biasanya hilang ketika gula darah terkendali. Ruam ini meliputi:

  • Lepuh (bullosis diabetesorum): Lepuh tanpa rasa sakit dapat terbentuk di punggung tangan dan kaki serta di kaki dan lengan bawah. Kondisi langka ini paling sering menyerang orang yang memiliki neuropati diabetik.
  • Diabetes dermopathy: Bercak bersisik berbentuk bulat berwarna coklat muda, seperti bintik-bintik penuaan, muncul di tulang kering. Bintik-bintik yang tidak berbahaya ini tidak memerlukan perawatan.
  • Sklerosis digital: Beberapa orang dengan diabetes tipe 1 mengembangkan kulit yang mengeras, tebal, dan licin di punggung tangan mereka. Sendi jari menjadi kaku, membuat gerakan menjadi sulit. Ruam yang terkait adalah scleredema adultorum of Bushke yang merupakan sesak, penebalan, dan pengerasan punggung, leher, bahu dan wajah. Ada berbagai perawatan yang dapat diberikan oleh dokter kulit untuk ini.
  • Necrobiosis lipoidica diabeticorum (NLD): Ruam kaki bagian bawah ini lebih sering terjadi pada wanita. NLD menyebabkan bercak merah, mengkilat dengan bagian tengah berwarna kuning. Pembuluh darah mungkin lebih terlihat. Ruam mungkin gatal dan nyeri. Anda harus menemui dokter kulit untuk pilihan pengobatan.
  • Diabetes Foot Syndrome: Ini adalah bisul yang berkembang dari trauma pada kulit. Ulkus bisa memakan waktu lama untuk sembuh dan ada peningkatan risiko infeksi.

Kondisi lain dapat mempengaruhi siapa saja, tetapi sangat umum di antara penderita diabetes. Kondisi penyebab ruam ini juga bisa menjadi tanda peringatan pra-diabetes:

  • Acanthosis nigricans (AN): Kondisi ini menyebabkan kulit berubah warna seperti beludru gelap. Ini biasanya mempengaruhi orang-orang yang memiliki kelebihan berat badan / obesitas. Akantosis nigrikans bisa menjadi tanda peringatan gula darah tinggi atau pradiabetes.
  • Granuloma annulare diseminata: Granuloma annulare sering mempengaruhi anak-anak yang sehat dan dewasa muda. Pada penderita diabetes, granuloma annulare diseminata membentuk cincin atau busur pada jari, tangan, kaki, dan telinga. Ruam mungkin merah, coklat kemerahan atau warna kulit. Itu tidak menyebabkan rasa sakit, tetapi mungkin gatal. Banyak kali ini akan sembuh tanpa terapi. Untuk area kecil keterlibatan, steroid topikal dapat berguna dalam pengobatan.
  • Xanthomatosis erupsi: Benjolan kulit yang keras, kuning, seukuran kacang polong mungkin terasa gatal dan dikelilingi warna merah. Ruam ini paling sering mempengaruhi punggung tangan, kaki, lengan, tungkai dan bokong. Di antara orang-orang dengan diabetes tipe 1, ini paling sering terjadi pada pria yang memiliki kolesterol tinggi.
  • Vitiligo: Orang dengan diabetes tipe 1 lebih rentan terhadap kondisi kulit ini. Ini menyebabkan kulit kehilangan pigmen, zat yang memberi warna pada kulit. Beberapa orang melihat bercak putih atau terang pada kulit. Jarang, gatal atau sakit. Perawatan termasuk krim kortikosteroid, perawatan laser dan terapi cahaya.
  • Tag kulit: Ini adalah benjolan kecil berwarna cokelat di kulit Anda, sering kali di kelopak mata, leher, ketiak, atau selangkangan. Ini biasanya tidak memiliki gejala dan tidak diperlukan pengobatan.
  • Lichen planus: Ruam lichen planus ditandai dengan benjolan ungu gatal pada kulit, terkadang dengan pola berenda putih. Ini biasanya di pergelangan kaki dan pergelangan tangan, tetapi kadang-kadang bisa terlihat di mulut. Ada banyak terapi, baik topikal maupun pil yang bisa digunakan untuk mengatasi hal ini.
  • Kolagenosis perforasi reaktif yang didapat (ARPC): Ini biasanya terlihat pada pasien dengan penyakit ginjal. Ruam tersebut biasanya berupa benjolan merah gatal. Pengobatan dapat terdiri dari steroid topikal, suntikan steroid pada ruam dan obat-obatan lainnya.

Apa kondisi kulit lain yang memengaruhi penderita diabetes?

Orang dengan diabetes dapat memiliki kondisi kulit apa pun. Namun terkadang, penderita diabetes mengalami ruam atau iritasi kulit lainnya karena:

Reaksi alergi: Orang dengan diabetes mungkin memiliki reaksi alergi terhadap obat diabetes oral atau insulin suntik. Anda mungkin mengalami ruam atau gatal-gatal dan pembengkakan (urtikaria) di tempat suntikan atau di tempat lain di tubuh Anda. Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda merasa mengalami reaksi alergi.

Infeksi bakteri: Memiliki diabetes meningkatkan risiko infeksi kulit bakteri. Anda mungkin mengalami infeksi bakteri di kelenjar kelopak mata (tembel) atau jauh di bawah kulit (bisul dan bisul). Kulit yang terinfeksi mungkin bengkak, panas, merah dan nyeri. Anda akan membutuhkan antibiotik untuk menghilangkan infeksi.

Kulit kering dan gatal: Gula darah tinggi dan kondisi kulit tertentu dapat menyebabkan kulit kering dan gatal. Jika Anda memiliki sirkulasi darah yang buruk, kaki bagian bawah Anda mungkin paling gatal. Pelembab dapat membantu.

Infeksi jamur: Ragi yang disebut Candida albicans menyebabkan sebagian besar infeksi jamur pada penderita diabetes. Anda akan memiliki area lembab dengan lepuh merah kecil atau sisik yang gatal. Jamur kulit cenderung mempengaruhi lipatan kulit, termasuk di bawah payudara, di antara jari tangan dan kaki, di sekitar dasar kuku, dan di ketiak dan selangkangan. Infeksi jamur yang umum termasuk gatal di selangkangan, kaki atlet, dan kurap. Obat antijamur dapat membantu.

Bagaimana saya bisa mencegah masalah kulit terkait diabetes?

Hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mencegah masalah kulit adalah menjaga kadar gula darah dalam kisaran yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan Anda. Perawatan kulit yang tepat dapat menurunkan peluang Anda terkena ruam kulit, infeksi, atau luka yang sulit disembuhkan.

Lakukan langkah-langkah ini untuk mencegah masalah kulit:

  • Periksa kulit Anda setiap hari untuk tanda-tanda ruam, kemerahan, infeksi atau luka.
  • Gunakan air hangat (tidak panas) dan sabun pelembab di kamar mandi. (Berendam dalam bak mengeringkan kulit.)
  • Keringkan kulit dengan handuk (jangan digosok), pastikan kering di sela-sela jari tangan, jari kaki, dan lipatan kulit.
  • Oleskan pelembab bebas pewangi setelah mandi saat kulit masih lembap dan lembut. Carilah krim dan salep (bukan losion) dengan ceramide untuk membantu kulit mempertahankan kelembapan.
  • Oleskan krim yang mengandung 10% hingga 25% urea (suatu emolien) pada tumit yang pecah-pecah dan kering sebelum tidur.
  • Cegah dehidrasi dan jaga agar kulit tetap terhidrasi dengan minum banyak cairan.
  • Rawat luka dan luka segera dengan sabun dan air. Gunakan salep antibiotik hanya jika penyedia layanan kesehatan Anda mengizinkan. Perban luka setiap hari. Hubungi penyedia Anda jika Anda melihat tanda-tanda kemerahan, nyeri, drainase atau infeksi.
  • Gunakan pelembab untuk menambah kelembapan udara di rumah Anda.